Thursday, January 22, 2009

Panas Dalam pada Bayi dan Batita

Panas dalam pada bayi dan batita itu nggak boleh disepelein loh ternyata... ini baru aja kejadian ama aku...

Hari Senin
Aku dan suami kebetulan bisa balik dari kantor lebih cepet dari biasa. Seneng banget, berarti bisa main ama si baby lebih lama. Pas sampe rumah, the Nanny kasi laporan kalau pas abisa bangun tidur siang tadi, baby sepertinya agak panas badannya. Aku cek, hmmm... ya sih, tapi belum demam. Deg.. deg.... deg... persiapan terhadap demam sudah mulai harus dilakukan. Tapi... gara-gara apa ya demamnya...? Dia nggak batuk, nggak pilek, nggak diare kok...

Malamnya, beneran kejadian. Farrell mulai demam. Kalau nggak salah, panasnya 37.7. Duh, secara dia kalo demam itu selalu tinggi, gimana nggak sedih, panik, dan semua perasaan campur aduk lainnya... Masa setiap bulan harus experiencing fever sih??? huhuhhh....
Tindakan pertama, aku kasi Proris. Ibuprofen merek ini ternyata ok juga. Dapet referensinya juga dari dokternya Farrell sih... jadi kita selalu siapin ini di rumah.

Panasnya mulai turun, dan sampai 7 jam kemudian situasi aman terkendali. Minum susu juga masih lancar. Alhamdulillah.

Hari Selasa
Panasnya mulai naik lagi, kali ini di kisaran 38. Duh, anakku... kamu demamnya kenapa sih? Dibawa ke dokter juga masih belum bisa, karena belum 3 hari. Paling-paling sama dokternya juga cuma dikasi penurun panas dan disaranin banyak minum, seperti yang sudah dilakukan. Oke... kalau gitu monitor dulu.

Karena panasnya udah di kisaran 38, penurun panasnya diganti pake puyer panas yang dulu diresepin dokter. Puyer ini ada campuran obat anti kejangnya, jadi setidaknya mencegah step. Cuma tetep, ini nggak berarti panasnya udah kelar. Baby harus tetep dimonitor.
Sampai saat ini, Farrell masih mau makan (bubur) dan minum susu. Cuma udah mulai rewel, karena nggak bisa main dan tidur dengan bebas.

Sore, aku mulai curiga karena ngeliat Farrell jadi ngeces terus. Anak ini dari bayi bukan yang suka ileran, makanya ini harus dicatat. Dan hari ini, Farrell udah nggak bisa pup. Duh...
Empeng yang biasanya bisa nenangin dia kali ini nggak efek. Farrell bolak balik ngebuang empengnya trus nangis.
Hmmm... jangan-jangan ada sariawan nih...

Sepanjang hari itu Farrell ganti-gantian minum Proris dan puyernya, based on suhu badannya saat itu. Bibir dan mulutnya udah mulai memerah, trus dia udah ga mo makan dan minum susu sama sekali, tapi maunya air putih aja.

Malem, aku akhirnya menyimpulkan, ini beneran sariawan. Suami sempet ngeliat di lidahnya seperti ada luka. Hmm... dikasi apa ya??? Belum pernah kejadian sih...
Akhirnya inisiatif, aku kasi madu yang dicairin, karena anak ini pengennya minum air terus. Cuma kesian, dia udah mulai sulit menelan karena mungkin perih-perih ya... Hiks....

Hari Rabu
Panasnya udah mulai nggak setinggi kemaren. Cuma dia minum air putihnya pun mulai pelaaaaan banget. Susu sama sekali nggak mau, sereal pun cuma 1-2 sendok aja yang bisa masuk.

Eh yang namanya bantuan itu emang ya, nggak disangka-sangka. Wanti, my ex roomate tiba-tiba sms dan kita pun akhirnya telponan. Dia juga punya anak kecil, 2 in 1 pula alias kembar. Hehe... cerita punya cerita, dia ternyata pernah ngalamin. Si Matthew pernah sariawan sampe parah, trus dikasi Kandistatin. Ini bukan obat, melainkan mikroba hidup yang berguna untuk memperbaiki kondisi rongga mulut dan usus yang terganggu karena panas dalam. Wah, boleh juga!

Dosisnya 1 ml 3 kali sehari, ditetesin. Abis dikasi ini, sekitar 15 menit baby nggak boleh minum atau makan, supaya mikrobanya bisa bekerja maksimal. Rasanya manis, jadi nggak bakalan susah ngasinya. Farrell sih, biar obat pahit juga doyan... heheh...

Suami pun segera ke apotek buat beli ini dan juga larutan penyegar, soalnya kan si baby pengennya minum air terus. Setidaknya kalau dikasi larutan penyegar, dia nggak protes, dan obatnya masuk.

Alhamdulillah, setelah dikasi ini 2 kali, walaupun pas malem masih rewel-rewel karena berasa haus tapi nggak enak nelen, tadi sekitar jam 1-2 pagi, aku lihat Farrell udah pasang empeng sendiri, dan bobo dengan tenang. Pas aku kasi susu di botol, dia langsung menyambut dan minum sampa 150 ml. Alhamdulillah. Sekarang yang belum, tinggal pupnya.

Mudah-mudahan hari ini dia bisa sehat seperti sedia kala, dan main sebebas-bebasnya.

Panas dalam itu nggak main-main loh... bisa gawat kalo buat anak kecil.

2 comments:

ardesto said...

iya mbak anakku juga pernah ngalami hal yg sama, umurnya baru 11 bulan, nangisnya minta ampun gak mau berhenti, sampe stress seluruh isi rumah, kata dokter perutnya lapar tapi gak bisa makan/minum. pokonya pusinggggggggg banget

ayni said...

Waaahhh..sama bgt sama yg aku alami saat ini....aku pikir efek dr si baby gi tumbuh gigi gerahamnya.. ternyata ada sariawannya jg....saat ini aku kasih mycostatin...tunggu raksinya dulu..klo gk sembuh sembuh mau aku ganti ke kandistatin. Tp semoga ja cepet sembuhnya... habis kasian liat si baby rewel..gk mau makan n minum.. lemes bgt badannya. Saat ini anakku umur 16 bln...